Rahasia Cara Unik Budidaya Tanaman Melon Dalam Pot Berbuah Lebat

.
.
Siapa yang tidak mengenal melon, hampir semua sudah pernah makan buah melon. Tidak jarang masyarakat menjadikan buah melon sebagai buah favorit. Melon merupakan salah satu dari sekian tanaman buah yang termasuk dalam tanaman semusim yang masuk dalam family cucurbiataceae. Di negara kita, Indonesia melon sering di cari karena mempunyai nilai dan harga yang tinggi. Dengan besarnya harga tidak jarang para petani beralih untuk budi daya melon sehingga hasilnya lumayan banyak.


Namun, kita lihat lahan sekarang semakin sempit saja. Sempitnya ruang tanam tidak menghentikan kita para petani untuk membudidayakannya. Salah satu cara yang bisa digunakan untuk budi daya melon adalah menggunakan pot. Jadi melon di tanam dengan media pot yang di susun atau di jejer. Langkah ini merupakan langkah yang tepat dan juga sederhana namun hasilnya luar biasa. Jadi bagi anda yang juga tertarik ingin membudidayakan melon coba sistem tanam dalam pot. Untuk melakukan hal tersebut, beberapa persiapkan yang harus kita lakukan adalah sebagai berikut :

Mempersiapkan Bibit Melon

Untuk bibit ini kita pertama memerlukan benih, untuk mendapatkan benih melon kita bisa membeli di berbagai toko pertanian yang sudah banyak sekali menjualnya. Pilihlah bibit yang berkualitas, apabila anda belum tahu silakan baca pada bagian belakang bungkus benih melon atau menanyakannya langsung. Atau bisa juga dengan melihat petani lainnya yang sudah berhasil praktek kemudian bisa ditanya merek apa yang mereka gunakan.
Sebelum benih melon di tanam, kita terlebih dahulu harus merendamnya dalam air kurang lebih hingga 12 jam. Air yang digunakan untuk merendam di campur dengan fungisida. Apabila sudah dirasa cukup, benih bisa di angkat dan meniriskannya di tempat yang gelap. Selanjutnya di tinggal hingga benih berubah menjadi seperti kecambah dan tumbuh. Nah, pada saat seperti ini selanjutnya bibit di semai pada tempat yang sudah di tentukan.
Mungkin sahabat penasaran, mengapa benih di rendam. Benih yang direndam tujuannya untuk memudahkan agar cepat tumbuh dan membentuk kecambah, kemudian setelah itu kita bisa melihat dan memilih benih yang baik untuk di tanam. Sehingga cara ini bisa digunakan sebagai antisipasi dan mengurangi penyakit karena sudah dicampur dengan fungisida sebelumnya.

Mengolah Media Tanam

Selain benih, kita juga memperhatikan tempat untuk menanam melon. Untuk hasil yang baik bisa menggunakan campuran tanah, sekam dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:3:2. Agar kebal dengan penyakit pada pertama kali penanaman kita bisa menambahkan furadan sebanyak 5 gram, humic acid 1 liter dan NPK 20 gram saja. Kesemuanya di aduk hingga rata agar tercampur dengan baik.

Proses Penanaman

Proses penanaman dilakukan apabila benih melon sudah mempunyai daun 4 lembar. Kurang lebih waktu yang dibutuhkan sekitar maksimal hingga 14 hari. Tanah yang digunakan di siram terlebih dahulu. Waktu yang tepat untuk menanam melon adalah pada waktu sore hari sehingga terik mata hari tidak begitu panas. Hal ini dilakukan untuk meminimalisir tingkat Kematian bibit melon karena masih proses adaptasi di tempat yang baru.

Sanggahan atau Ajir

Karena melon menjalar kita memerlukan sanggahan atau yang disebut juga dengan ajir. Sanggahan harus kuat agar bisa menahan buah melon ketika sudah mulai besar dan berbuah. Untuk membuat ajir, sahabat memerlukan bambu kurang lebih panjangnya hingga 2 meter dan tancapkan pada daerah tanaman agar nantinya melon menjalar.

Pemangkasan untuk Memilih Buah yang Baik

Selanjutnya kita juga memerlukan pemangkasan untuk memilih buah yang baik. pemangkasan dilakukan apabila sudah agak besar sehingga bisa menentukan buah mana yang akan di besarkan.

Pemupukan yang Tepat

Salah satu hal yang menentukan melon berkualitas atau tidak yaitu pemupukan. Pemupukan memang sangat perlu untuk di perhatikan agar produksi buah yang di hasilkan nantinya lebih baik dan berkualitas. Pemupukan pada umur 5 HTS di beri urea dalam bentuk larutan dengan kosentrasi 3 kg/300liter air. Pupuk ZA + NPK 17 HST dan 50 HST yaitu 2 kg ZA dan 1 kg NPK dengan menggunakan konsentrasi 3 – 4kg/200 liter air. Pupuk daun diberikan 7 HST dengan interval antara 7 – 15 hari sekali, dengan konsentrasi larutan 1 – 2 cc/1 liter air.

Kendalikan Hama dan Penyakit

Pada umumnya penyakit atau hama yang sering menyerang buah melon adalah lalat buah, ulat daun, aphids dan tungau. Untuk itu hama seperti ini perlu kita cegah agar budi daya melon bisa berhasil. Untuk mengendalikan hama tersebut kita bisa di berikan insektisida sedangkan untuk hama tungau kita bisa mencegahnya dengan memberi akarisida.
Beberapa penyakit yang sering menyerang dan harus di ketahui oleh para pelaku budi daya melon adalah layu bakteri, layu fusarium, gummy stem blight, embun tepung, busuk daun, phytoptora molonis, virus dan cendawan tanah. Untuk mengendalikan kita bisa gunakan fungisida.

Waktunya Panen

Setelah proses yang begitu lama, saatnya memanen melon. Melon boleh di panen apabila sudah cukup, tingkat kematangan yang pas sehingga rasanya juga pas. Melon dapat di petik kurang lebih umur 65-70 Hsb. Proses melakukan panen yaitu dengan menggunakan pisau yang tajam selain itu juga bisa menggunakan gunting. Caranya adalah dengan memotong tangkai buah kurang lebih 3 cm dari pangkal. Semoga tips untuk cara budi daya tanaman buah melon dalam pot ini bisa bermanfaat bagi semua.
Sponsored Links
loading...
Loading...
.