Penyakit Penting pada Tanaman Padi

Sponsored Links

Penyakit Penting pada Tanaman Padi



PENYAKIT BLAS



Penyakit blast telah dikenal di semua negara penghasil padi dunia dan dianggap sebagai penyakit terpenting. Di Indonesia penyakit blast pertama kali dilaporkan oleh Rutgers pada tahun 1913 di Jawa Timur. Penyakit ini terdapat terutama pada pertanaman yang subur sehingga usaha intensifikasi padi justru dapat meningkatkan insiden penyakit ini.

Gejala Penyakit

Gejala penyakit blast dapat muncul pada daun, batang, malai, bulir padi. Bercak pada daun (leaf blas) berbentuk belah ketupat, awalnya hijau keabu-abuan kemudian putih dan akhirnya abu-abu dengan bagian tepi berwarna coklat atau coklat kemerahan. Bentuk dan warna bercak bervariasi tergantung keadaan lingkungan, umur bercak, ketahanan padi.

Pada gejala busuk leher (neck blast) tangkai malai busuk dan patah. Pada malai mengalami hampa karena penyakit terjadi sebelum masa pengisian bulir. Busuk juga dapat terjadi pada seludang daun dan bercak-bercak kecil pada bulir padi

Penyebab Penyakit

Disebabkan oleh cendawan Pyricularia oryzae (fase aseksual) atau Magnaporthe grisea (fase sempurna). Mempunyai konidiofora bersekat-sekat, jarang bercabang, berwarna kelabu, membentuk konidium pada ujungnya. Konidium berbentuk buah alpokat, bersel tiga, hialin, 1 – 20 konidia per konidiofora. Terdapat banyak (lebih dari 260) ras fisiologi yang berbeda virulensinya dan mudah bermutasi yang menyebabkan tahan terhadap fungisida. Patogen ini mengeluarkan beberapa jenis toksin (misalnya picolinic acid, pyricularin, pyriculol, tenuazonic acid) yang mematikan sel tanaman sehingga termasuk patogen non abligat.

Siklus Penyakit

Penularan terutama terjadi dengan kodinia yang dapat dipencarkan jauh oleh angin, terutama malam hari atau siang hari sehabis turun hujanKonidium lepas bila kelembaban udara lebih dari 90% secara ekplosif karena pecahnya sel kecil di bawah konidium akibat tekanan osmotik.

Tersapat cairan bahan pelengket pada permukaan inang dikeluarkan di ujung konidia. Konidia berkecambah, penetrasi kutikula inang dengan apresorium. Bila Infeksi berhasil maka akan muncul gejala dengan sporulasi (12 hari) sehingga bersifat polisiklik. Patogen bertahan sebagai konidia atau miselium pada biji, sisa tanaman dan gulma (famili Graminea: Panicum repens, Pennisetum purpureum, Setaria italica, Eleusine indica)

Faktor yang Mempengaruhi Penyakit

Kelebihan nitrogen dan/atau kekurangan air (mis: padi gogo) menambah kerentanan tanaman. Kedua faktor ini menyebabkan berkurangnya kandungan silikat jaringan tananaman. Keberhasilan infeksi dipengaruhi oleh lamanya daun basah akibatembun pagi. Padi gogo lebih rentan daripada padi sawah. Suhu 25-30C optimum untuk perkecambahan konidia dan pembentukan apresoriu. Masa terentan tanaman terjadi saat batang padi tumbuh memanjang (+ 55 hari). Terdapat perbedaan respon tanaman padi yaitu jenis indica lebih tahan dari pada japonica sehingga padi ketan sangat rentan. Patogen mudah membentuk ras baru mematahkan ketahanan tanaman

Pengendalian Penyakit

Pemupukan seimbang, nitrogen tidak berlebihan. Pengairan mencukupi s tress air padi gogo lebih tinggi daripada padi sawah. Pemusnahan sisa tanaman sakit dan gulma. Penggunaan benih sehat yaitu dengan benomil atau tiram, air panas 50C selama 5 menit. Aplikasi fungisida.

PENYAKIT HAWAR BAKTERI

Penyebab Penyakit

Xanthomonas oryzae pv. Oryzae. Diketahui 8 kelompok atau patotipe yang bervariasi dalam virulensi. Patotipe I dan II tidak terdapat di Indonesia. Patotipe III dan IV terdapat di Sulsel, Kalsel, Jawa dan Bali (IV tidak terdapat di Kalsel). Patotipe V hanya di Bali. Patotipe VI – VIII hanya di Jabar

Gejala Penyakit

Pada potongan daun sakit bila dicelupkan dalam air bening maka terdapat gumpalan massa bakteri (ooze)

Siklus Penyakit

Bakteri dapat bertahan pada tunggul padi dan gulma (Leersia oryzoides, Zizania latifolia, Leptochloa chinensis, Cyperus rotundis). Bakteri dalam biji padi tidak bertahan lama. Selain itu bakteri dapat hidup dalam air irigasi. Infeksi melalui hidatoda atau luka pada daun dan akar akibat pemotongan ujung bibit dan kerusakan akar akibat dicabut.

Faktor yang Mempengaruhi Penyakit

Kelembaban tinggi, air berlebihan, suhu hangat (25-30C) optimum bagi perkembangan penyakit. Umumnya padi sawah lebih rentan terserang daripada padi gogo. Penyebaran bakteri melalui air irigasi, persinggungan antar tanaman, alat pertanian, hujan angin sehingga insiden penyakit tinggi

Pengendalian Penyakit

Penanaman varietas resisten terutama gene-to-gene resistance. Kultur teknis dengan menghindari pemupukan nitrogen berlebihan, penggenangan yang tidak perlu, penyiangan gulma dan tunggul padi. Penggunaan Bakterisida tidak memberikan hasil yang memadai

PENYAKIT TUNGRO

Tungro penting untuk kawasan Asia. Dikenal dengan berbagai nama misalnya Mentek atau Habang (Indonesia), Penyakit Merah (Malaysia), Yellow-orange leaf (Thailand), Waika (Jepang). Kehilangan hasil berkisar antara 10 – 40%

Gejala Penyakit

Tungro disebabkan oleh infeksi dua jenis virus: Rice tungro bacilliform virus (RTBV) dan Rice tungro spherical virus (RTSV). Sinergisme kedua virus ini menyebabkan pertumbuhan tanaman tehambat, daun berwarna kuning sampai orange, jumlah anakan berkurang. Infeksi RTBV saja hanya menimbulkan gejala sedang, dan infeksi RTSV saja gajala sangat lemah. Keparahan gejala tergantung dari varietas padi, strain virus, umur tanaman saat terinfeksi dan keadaan lingkungan

Penyebab Penyakit

RTBV berpartikel batang 100 – 300 x 30 – 35 nm dan bergenom DNA untai ganda sirkular. Sedangkan RTSV berpatikel bulat dengan diameter 30 nm dan bergenom RNA untai tunggal. Kedua virus dapat ditularkan oleh Nephotettix virescens, N. cincticeps, N. nigropictus, N. parvus, N. malayanus, dan Recilia dorsalis dengan makan akuisisi minimal 30 menit, tidak ada periode laten, makan inokulasi minimal 7 menit, retensi 3-5 hari, non-transtadial. Yang perlu diperhatikan penularan RTBV tergantung pada RTSV, tetapi tidak sebaliknya

Siklus Penyakit

Virus dapat menginfeksi tunggul padi sisa panen dan beberapa gulma jenis rumput-rumputan (Dactyloctenium aegyptium, Eleusine indica, Echinochloa colonum, E. crusgalli) Selain itu tunggul pada yang tumbuh dari tanaman terinfeksi juga dapat menjadi sumber inokulum

Pengendalian Penyakit

Penanaman serempak varietas padi tahan serangga vektor diikuti dengan pemusnahan tunggul-tunggul padi dan gulma. Pengendalian vektor dengan insektisida

PENYAKIT BERCAK COKLAT

Umum terdapat di negara penghasil padi dunia (tropis dan subtropis). Di Indonesia pertama kali dilaporkan oleh van Breda de Haan pada tahun 1900. Terdapat terutama pada pertanaman yang kurang baik keadaannya (kekurangan air atau unsur hara)

Gejala Penyakit

Dapat muncul pada semai, daun, bulir padi (disebut kerusakan fase 1, 2, 3) Pada persemaian bibit yang terinfeksi busuk pada koleoptil, batang dan akar sehingga mati. Gejala pada daun berupa bercak memanjang (oval) bertepi coklat tua dan bagian tengah kuning pucat, kelabu, dan kadang dikelilingi “halo”. Bila terserang berat daun menjadi kering, batang dan tangkai bulir terinfeksi patah sehingga biji keriput; atau tanaman tidak membentuk malai atau malai tidak keluar dari upih. Pada bulir padi hanya sebagian biji pada malai yang terserang; bercak berwarna coklat

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Dreschslera oryzae atau Bipolaris oryzae atau Helminthosporium oryzae. Di atas permukaan bercak, konidiofora menyangga 1-6 konidia. Konidium melengkung, di tengah agak lebar, bersekat 6-14, berhilum, kecoklatan. Konidium berkecambah dari kedua sel ujung. Cendawan dapat menghasilkan enzim proteolitik penghancurkan dinding sel, dan juga menghasilkan cochliobolin atau opiobolin, yaitu toksin penghambat pertumbuhan akar dan pengganggu respirasi daun

Siklus Penyakit

Miselium dan konidia dapat bertahan dalam biji selama 4 tahun; atau pada jerami atau tanah. Konidia terbawa angin atau benih; tanah terinfestasi; sisa tanaman atau gulma sakit  sumber infeksi primer. (Gulma: Leersia hexandra, Cynodon dactylon, Digitaria sanguinalis, Eleusine indica, E. corona). Konidium berkecambah dari kedua sel ujung, penetrasi epidermis inang dengan/tanpa apresorium, perkecambahan perlu air bebas dan suhu 16-30C/optimum 20-30C. Polycyclic terjadi bila ada infeksi, muncul gejala, sporulasi kemudian konidia menginfeksi tanaman baru, siklus tersebut berulang kembali.

Faktor yang Mempengaruhi Penyakit

Ketahanan tanaman berbeda dan berkorelasi dengan ketebalan sel epidermis dan lapisan kutikula, kandungan silikat dalam sel, dan kecepatan akumulasi polifenol saat infeksi. Tanaman padi bertambah rentan semakin bertambahnya umur dan eriode paling rentan saat pembentukan bunga dan buah. Padi yang ditanam di tempat kering (padi gogo) lebih rentan. Hal ini berhubungan dengan kelembaban tanah dan udara. Kelebihan/kekurang nitrogen memperparah penyakit. Selain itu insiden penyakit lebih banyak pada tanaman kekurangan besi, mangan atau kalium.

Pengendalian Penyakit

Memperbaiki cara bertanam: pemupukan seimbang; pengairan yang cukup; penanaman serempak. Patogen bertahan dalam tanah sehingga perlu pergiliran tanaman. Sanitasi yaitu eleminasi sisa tanaman dan gulma sakit. Untuk mengindari terbawa benih perlakuan dengan fungisida atau air panas.

PENYAKIT BERCAK COKLAT SEMPIT

Pertama kali dilaporkan di Indonesia (Jawa) pada tahun 1900 oleh Raciborski dan kemudian di Jepang tahun1906. Saat ini telah tersebar di semua negara penghasil padi dunia dan dikenal dengan narrow brown leaf spot

Gejala Penyakit

Gejala muncul selama fase reproduksi tanaman padi dan gejala paling berat tampak sekitar sebulan sebelum panen. Dicirikan oleh bercak adanya sempit memanjang pada daun, berwarna coklat kemerahan, sejajar dengan tulang daun. Pada serangan yang berat bercak dapat timbul pada seludang daun, batang, dan bulir. Bercak cenderung lebih sempit, lebih pendek dan berwarna lebih gelap pada varietas padi yang resisten

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Cercospora janseana atau Cercospora oryzae atau Sphaerulina oryzina (stadium sempurna). Konidiofora berwarna coklat, tumbuh di atas bercak sendiri-sendiri atau berkumpul sampai tiga. Konidium dibentuk di atas konidiofora, berbentuk gada terbalik, bersekat 3 – 10.

Siklus Penyakit

Konidia disebarkan oleh angin dan infeksi terjadi melalui stomata, hifa berkembang di ruang antar sel. Masa inkubasi sebulan atau lebih: gejala tampak lambat di lapang walaupun infeksi terjadi saat tanaman muda. Patogen dapat bertahan hidup pada jerami atau bulir padi atau gulma (Panicum repens)

Faktor yang Mempengaruhi Penyakit

Kerentanan varietas padi terhadap race cendawan dan fase pertumbuhan tanaman adalah faktor yang menentukan perkembangan penyakit. Semua stadia pertumbuhan tanaman padi rentan terhadap infeksi C. oryzae. Pembentukan dan pengisian malai adalah saat paling rentan

Pengendalian Penyakit

Penanaman jenis padi yang tahan. Penyemprotan dengan benomil atau mankozeb dapat meningkatkan (menyelamatkan) hasil 30%

PENYAKIT HAWAR SELUDANG

Dulu dianggap kurang penting, akhir-akhir ini sering dilaporkan menimbulkan kerusakan berat, di dunia menempati urutan kedua setelah blast. Penyakit mempengaruhi jumlah gabah yang berisi tiap malai, panjang malai dan persen kehampaan, tetapi tidak berat 100 biji

Gejala Penyakit

Pada akhir stadia anakan muncul gejala awal: bercak oval 1 cm kehijauan pada seludang daun dekat permukaan air. Bercak berkembang cepat menjadi hawar sampai ke daun, coklat/seperti jerami. Pada serangan berat, seluruh bagian tanaman mengeringBulir padi dapat terserang hawar

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Rhizoctonia solani dan R. Oryzae. Rhizoctonia solani membentuk sclerotium pada permukaan hawar namun belum pernah ditemukan sclerotium yang dibentuk R. oryzae
Patogen membentuk tiga jenis hifa yaitu
Runner hyphae : tumbuh cepat di permukaan tanaman.
Lobate hyphae : hifa yang membengkak menjadi bantalan untuk penetrasi (apresorium).
Monilioid cell : hifa bersel satu berdiferensiasi dan berkembang menjadi sclerotium

Siklus Penyakit

Cendawan bertahan sebagai sclerotium atau miselium pada sisa tanaman. Sclerotium mengambang di permukaan air sawahberkumpul di sekitar pertanaman padiinfeksi pada seludang dekat permukaan air. Banyak inang (kedelai, kacang-kacangan, dan berbagai jenis gulma) sehingga disimpulkan bahwa sumber infeksi untuk padi selalu ada.

Faktor yang Mempengaruhi Penyakit

Penyakit dibantu oleh penanaman yang terlalu rapat. Tanaman padi yang terlalu subur lebih rentan terhadap penyakit ini. Jenis padi yang berbatang pendek dan mempunyai anakan banyak lebih rentan terhadap R. Solani

Pengendalian Penyakit

Sinar matahari intensif dapat menekan perkembangan penyakit sehingga jenis padi dengan anakan banyak lebih rentan. Hal ini dapat diatasi dengan memperlebar jarak tanam. Tanaman padi terlalu subur (N tinggi) lebih rentan sehingga harus melalui pemupukan seimbang. Patogen tular tanah sehingga perlu sanitasi

PENYAKIT BUSUK BATANG

Busuk batang (stem rot) pertama kali dideskripsi oleh Cattaneo pada tahun 1876 di Italia. Penyakit telah terdapat di pertanaman padi di daerah tropis dan di daerah beriklim sedang. Penyakit ini telah terdapat di Indonesia (Ramlan et al. 1985) terutama di Jawa dan Sumatera

Gejala Penyakit

Bila fase anakan telah lewat lewat maka gejala awal beupa bercak hitam tidak teratur pada seludang daun di atas garis air sawah. Bila penyakit semakin berkembang maka bercak dapat membesar sehingga patogen menginvasi ke bagian dalam seludangInvasi patogen sampai pada bagian batang. Hal ini menyebabkan bulir tidak berisi bahkan tanaman mati

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Sclerotium oryzae (fase sclerotium; umum ditemukan), Nakataea sigmoidea (fase konidium) atau Magnaporthe salvinii (peritesium; fase sempurna). Sclerotium banyak dibentuk di permukaan bagian tanaman sakit bulat 2-3 mm berwarna hitam.

Siklus Penyakit

Scleorotium pada sisa tanaman atau tanah. Bila dilakukan penggenangan sawah maka sclerotium mengambang ikut aliran air lalu menginfeksi seludang daun lalu gejala muncul dan terjadi sporulasi yang menghasilkan sclerotium kembali dalam jumlah banyak

Infeksi permulaan terjadi karena skerotium membentuk apresorium dan bantalan infeksi. Sporulasi juga membentuk konidia dan askospora yang merupakan inokulum tambahan. Jumlah sclerotium di permukaan tanah menentukan berat/ringan penyakit pada siklus pertama.

Faktor yang Mempengaruhi Penyakit

Kelebihan nitrogen membantu penyakit, tetapi pemberian natrium silikat atau kalium mengurangi penyakit. Adanya luka termasuk luka akibat serangga menambah kerentanan tanaman

Pengendalian Penyakit

Diarahkan pada pengelolaan residu sisa tanaman, pemupukan tepat, pemilihan varietas. Pembenaman sisa tanaman dapat menurunkan secara drastis viabilitas sclerotium. Pemupukan nitrogen tidak berlebihan untuk menghindari penurunan ketahan. Penggunaan Varietas tahan dapat menginaktifkan enzyme pendegradasi dinding sel

PENYAKIT FUSARIUM (BAKANAE)

Penyakit ini banyak terdapat di daerah beriklim basah di Asia. Pertama kali dilaporkan di Jepang tahun 1829 dengan sebutan “Bakanae”. Di Indonesia adanya penyakit oleh Fusarium dilaporkan tahun 1938

Gejala Penyakit

Gejala terutama terlihat pada tanaman muda atau di pembibitan. Tanaman terinfeksi mempunyai batang 1,5 sampai 2 kali panjang tanaman sehat, berwarna pucat. Gejala hiperplasia ini akibat patogen mengeluarkan gibberellin
Bila tanaman tua terserang juga memperlihatkan pertumbuhan batang yang abnormal; pada pangkal batang tumbuh banyak akar lateral. Tanaman yang dapat bertahan sampai tua umumnya steril, tidak menghasilkan malai. Istilah “palay lalake” (bhs Filipina = padi jantan) digunakan untuk padi yang steril ini

Terdapat dua strain patogen penyebab penyakit ini. Strain yang menghasilkan lebih banyak gibberellin maka akan menginduksi hiperplasia sedangkan strain yang menghasilkan lebih banyak fusaric acid maka akan menginduksi hipoplasia yaitu pertumbuhan terhambat sehingga tampak kerdil

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Fusarium moniliforme (bentuk sempurnanya: Gebberella fujikuroi). Membentuk peritesium yang di dalamnya berisi askus yang masing-masing mengandung 4-8 askospora. Mikrokonidia hialin, oval, satu sel, dibentuk berantai. Makrokonidia melengkung dengan ujung meruncing bersepta 3-5

Siklus Penyakit

Fusarium dapat berkembang dan bertahan dalam sisa tanaman yang berada di dalam dan di atas tanah. F. miniliforme adalah patogen tular benih, infeksi benih terjadi sebelum panen melalui konidia dan askospora yang diterbangkan angin, atau karena kontaminasi selama proses pemanenan.

Cendawan tidak menginvestasi benih secara internal. Patogen menginfeksi tanaman melalui akar atau pucuk tanaman secara sistemik tetapi tidak sampai ke malai. Cendawan juga dapat menyerang tebu, jagung dan padi-padian lain. Pemencaran inokulum terutama dilakukan oleh angin

Pengendalian Penyakit

Penggunaan benih sehat sangat penting untuk mengendalikan penyakit ini. Tetapi di Indonesia penyakit kurang mempunyai arti ekonomi, sehingga belum pernah dilakukan pengendalian

PENYAKIT GOSONG PALSU

Penyakit ini sudah terdapat di semua negara penanam padi termasuk Indonesia. Gosong palsu umumnya adalah penyakit minor, tetapi kejadian endemik pernah dilaporkan di India, Myanmar, Peru dan Pilipina.

Gejala Penyakit

Biji padi berubah menjadi bola spora berdiameter 1 cm (bahkan ada yang mencapai 5 cm), keluar diantara sekam, berwarna kuning emas dan kadang-kadang hijau. Bagian tengah dari bola ini adalah suatu anyaman meselium padat yang merupakan sklerotium. Dilaporkan bahwa bulir yang berdekatan dengan bulir yang menunjukkan gosong palsu adalah sehat. Di bagian luar dari anyaman miselium ini terdapat tiga lapisan spora. Lapisan dalam dan tengah adalah spora yang belum matang berwarna kuning keemasan. Lapisan luar adalah spora yang telah matang berwarna agak kehitaman. Umumnya hanya beberapa bulir padi saja yang terserang pada satu malai

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Ustilaginoidea virens yang membentuk sklerotium berdiameter 5-8 mm. Konidia yang dibentuk di permukaan sklerotium, berbentuk bulat lonjong, berduri, berukuran 4-6 x 3-5 um, berkecambah dengan membentuk konidium sekunder yang lebih kecil dan hialin

Siklus Penyakit

Konidia tersebar oleh angin, menginfeksi bunga atau biji yang mulai terbentuk. Patogen dapat bertahan sebagai sklerotium atau sebagai bola spora yang mengeras yang disebut pseudomorph.
Pseudomorph dapat bertahan 4 bulan dalam kondisi lapangan. Musim hujan, kelembaban tinggi, pemupukan nitrogen berlebih meningkatkan perkembangan penyakit

Pengendalian Penyakit

Jarang dikendalikan karena kurang merugikan. Beberapa varietas padi dilaporkan tahan terhadap U. Virens. Beberapa jenis fungisida dapat secara efektif mengendalikan gosong palsu

PENYAKIT KEMBANG API

Penyakit kembang api, yang juga dikenal dengan sebutan Udbatta (bhs. India), telah dilaporkan terdapat di India, China, Vietnam, Hongkong, New Caledonia, dan Afrika Barat. Dapat menyebabkan kerugian yang berat pada daerah yang sudah endemik, tetapi umumnya bersifat sporadis dan tidak terlalu penting. Penyakit ini mungkin sudah lama ada di Indonesia, tetapi baru dilaporkan pada tahun 1976 terdapat di Jawa.

Gejala Penyakit

Gejala tidak akan tampak sampai fase bunting. Malai yang keluar dari upih daun berndera diliputi oleh miselium cendawan berwarna putih, biji-biji hampa terekat satu sama lain, tegak kaku seperti mummi. Mumifikasi terjadi saat masih terbungkus oleh upih daun bendera, maka malai yang sudah seperti mummi ini tegak lurus tampak seperti kembang api. Patogen membentuk sklerotium hitam pada permukaan kembang api. Daun bendera lebih kecil dari normal kadang berwarna keperakan. Tanaman terinfeksi terhambat pertumbuhannya

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Ephelis oryzae (stadium sempurnanya disebut Balansia oryzae-sativae). Membentuk stroma putih sampai kelabu menyelubungi permukaan malai. Dalam stroma dibentuk piknidium bulat 1-1,5 mm. Konidiofora bercabang, hialin, berukuran 22-85 x 1-1,4 um. Konidia seperti jarum, bersel satu, hialin, berukuran 12-40 x 1.2-1,5 um.

Siklus Penyakit

Patogen menginvasi tanaman secara sistemik dan menginfeksi tanaman saat masih bibit. Infeksi bibit mungkin melalui benih yang membawa patogen. Infeksi oleh konidia juga dapat terjadi melalui bunga. Patogen dapat terbawa biji tetapi tidak dapat bertahan dalam tanah. Cendawan dapat bertahan pada gulma yang umum terdapat di sawah seperti Echinochloa crusgalli, Cynodon dactylon, dan Setaria italica.

Pengendalian Penyakit

Karena dianggap kurang penting, penyakit ini jarang dikendalikan. Bila diperlukan, pengendalian dapat dilakukan dengan penggunaan benih sehat atau perlakuan benih dengan air hangat (54C selama 10 menit), atau dengan perlakuan benih dengan fungisida.

PENYAKIT STACKBURN

Pertama kali dilaporkan terdapat di Amerika Serikat (Lousiana dan Texas) pada tahun 1916. Saat ini diketahui bahwa penyakit terdapat di banyak negara Asia Tenggara. Di Indonesia pertama kali dilaporkan pada tahun1972

Gejala Penyakit

Pada daun terjadi bercak oval 3-10 mm, bertepi coklat dengan pusat yang semula berwarna coklat pucat sedikit demi sedikit berubah menjadi putih dengan banyak titik-titik hitam yang terdiri dari sklerotium. Bulir yang terinfeksi berbercak coklat dengan tepi lebih gelap, infeksi dapat sampai ke biji dan menyebabkan biji keriput dan mudah pecah.

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Alternaria padwickii. Sklerotium bulat berdiameter 50-200 um berwarna hitam. Konidiofora berukuran 3-4 um tumbuh tegak sampai ketinggian 180 um. Konidia berdinding tebal bersekat 3-5, pada sekat agak melekuk, sel kedua atau ketiga lebih besar dari sel lainnya, berukuran 11-20 x 95-170 um (termasuk ekor)

Siklus Penyakit

Daur penyakit ini belum banyak diketahui kecuali cendawan mempertahankan diri pada benih dan sisa tanaman sakit, dan mungkin juga di dalam tanah. Di udara konidia lebih banyak terdapat menjelang tengah hari, terutama pada waktu padi mulai masak

Pengendalian Penyakit

Belum ditemukan varietas padi yang tahan terhadap stuckburn. Penanaman benih sehat dapat mengurangi insiden penyakit. Perlakuan benih dengan air panas (54C selama 10 menit) atau dengan fungisida (mankozeb, ceresan) cukup efektif mengendalikan penyakit

PENYAKIT DAUN BERGORES BAKTERI

Daun bergores bakteri (bacterial leaf streak/BLS) pertama kali ditemukan di Filipina pada tahun 1918. Penyakit telah tersebar luas di daerah tropis seperti Filipina, Malaysia, Cina selatan, Thailand, Vietnam, Kambidia tetapi tidak ditemukan di Jepang dan negara-negara subtropis lainnya. Di Indonesia pertama kali dilaporkan oleh Oka pada tahun 1972 di Jawa, saat ini penyakit telah tersebar di seluruh Indonesia, kecuali Maluku dan Irian Jaya

Gejala Penyakit

Penyakit dapat terjadi pada semua stadia pertumbuhan tanaman. Terdapat goresan/garis interveinal hijau kebasahan, lalu coklat terang. Pada gejala lanjut maka helai daun menjadi coklat hingga putih keabu-abuan lalu mati (mirip dengan kresek). Pada permukaan bercak keluar eksudat bakteri berwarna kuning

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Xanthomonas oryzae pv. oryzicola dan X. campestris pv. Oryzicola. Telah diproduksi antiserum yang dapat membedakan kedua spesies ini. Bakteri menghasilkan enzim pektinase dan selulase penghancur dinding sel tanaman

Siklus Penyakit

Bakteri bertahan dari musim ke musim pada sisa-sisa tanaman sakit dan dalam biji. Beberapa gulma (padi liar/genus Oryza) terinfeksi dapat menjadi sumber inokulum primer. Bakteri dapat menyebar dari petak ke petak karena terbawa air irigasi. Infeksi secara meluas terjadi pada waktu hujan berangin karena massa bakteri yang mengering terlarut dalam air hujan dan tersebar oleh angin. Selain itu angin dapat menyebabkan luka pada daun sebagai tempat infeksi

Faktor yang Mempengaruhi Penyakit

Penyakit lebih banyak terjadi pada daerah-daerah dengan curah hujan yang tinggi (Jabar, Jateng, Kalsel dan Sulsel. Suhu tinggi tampaknya membantu perkembangan penyakit (perkembangan BLS tertinggi terjadi Agustus-September). Kelembaban tinggi tidak mempengaruhi perkembangan gejala, tetapi membantu infeksi dan pemencaran patogen. Nitrogen hanya sedikit membantu perkembangan gejala. Pada umumnya ketahanan tanaman bertambah dengan bertambahnya umur

Pengendalian Penyakit

Tidak memerlukan usaha pengendalian yang khusus, kecuali penanaman jenis-jenis padi yang tahan. Jika penyakit selalu terjadi dianjurkan agar tidak memakai benih dari pertanaman yang sakit

PENYAKIT KERDIL KUNING

Kerdil kuning (yellow dwarf) dilaporkan terdapat hanya di Asia termasuk Indonesia

Gejala Penyakit

Tanaman terinfeksi menjadi kerdil, anakan banyak, daun berwarna hijau pucat atau kuning pucat. Tanaman yang terinfeksi saat masih muda memperlihatkan gejala 40-50 hari kemudian, dan umumnya mati lebih cepat. Tanaman yang dapat bertahan hidup tidak menghasilkan malai

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Phytoplasma, penyebab kerdil kuning, terbatas pada jaringan phloem tanaman inang, selnya berbentuk tidak beraturan, berukuran 100-800 nm. Nephotettix cincticeps adalah vektor utama di daerah beriklim sedang sedangkan N. nigropictus dan N. virescens adalah vektor utama di daerah beriklim sedang.

Pengendalian Penyakit

Tidak ada cara pengendalian yang direkomendasikan karena penyakit tidak terlalu penting secara ekonomi

PENYAKIT KERDIL HAMPA

Kerdil hampa (ragged stunt) pertama kali ditemukan di Indonesia tahun1976, kemudian penyakit dilaporkan terdapat di negara Asia lainnya seperti Thailand, Malaysia, India, Sri Lanka, Cina, Jepang dan Filipina

Gejala Penyakit

Tanaman terinfeksi tampak kerdil, daun-daun menjadi pendek berwarna gelap, satu atau kedua sisinya sobek atau berlekuk-lekuk (ragged) serta daun bendera terpilin. Pada permukaan bawah daun atau pada seludang daun terdapat puru (gall) karena jaringan phloem mengalami hiperplasia. Malai umumnya tidak berisi atau hampa (maka disebut kedil hampa). Gejala ini muncul 2-3 minggu setelah infeksi

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Rice ragged stunt virus (RRSV yang) mempunyai partikel berbentuk bulat berdiameter 63-65 nm. Genomnya 10 macam RNA untai ganda, protein mantelnya terdiri dari lima jenis subunit protein

Siklus Penyakit

RRSV menginvasi inang terbatas pada jaringan phloem. Dapat ditularkan oleh Nilaparvata lugens dan N. Bakeri. Vektormempunyai makan akuisisi 8 jam, periode laten 8-15 hari, makan inokulasi minimal 1 jam, vektor infektif selama hidup, transtadial, tetapi tidak transovarial

Beberapa padi liar seperti Oryza nivara dan O. latifolia dilaporkan dapat diinfeksi RRSV. Karena wereng coklat monopaghous pada padi, maka infeksi alami pada gulma dapat dikatakan tidak terjadi. Dengan demikian virus hanya dapat bertahan pada tanaman padi dan vektornya

Pengendalian Penyakit

Pengendalian dapat dilakukan dengan menanam varietas padi tahan wereng coklat atau mengendalikan wereng dengan insektisida

PENYAKIT KERDIL RUMPUT

Kerdil rumput (grassy stunt) pertama kali dilaporkan di Filipina tahun1962, dan sekarang dilaporkan telah tersebar di seluruh negara penghasil beras di Asia

Gejala Penyakit

Gejala muncul 10-20 hari setelah infeksi. Tanaman terinfeksi menjadi kerdil, anakan lebih banyak dari normal, daun-daun lebih sempit, kaku dan tegak, sehingga rumpun tanaman nampak seperti rumput (kerdil rumput). Tanaman masih dapat membantuk malai tetapi jumlah biji sangat sedikit dan berukuran kecil

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan pleh Rice grassy stunt virus (RGSV) mempunyai partikel berupa benang lentur 6-8 x 950-1350 nm. Genomnya 4 jenis RNA untai tunggal, satu jenis coat protein (31 kDa)

Siklus Penyakit

RGSV ditularkan terutama oleh Nilaparvata lugens, dan dapat juga oleh N. bakeri dan N. Muiri. Vektor mempunyai makan akuisisi minimal 30 menit, periode laten 10-11 hari, makan inokulasi 5-15 menit, transtadial tetapi tidak transovarial.

Virus bertahan dari musim ke musim pada sisa tanaman padi yang masih hidup dan vektornya. Di daerah tropis, kejadian penyakit tinggi pada daerah yang terus-menerus ditanami padi. Migrasi serangga vektor sangat berperan untuk penyebaran virus

Pengendalian Penyakit

Pengendalian vektor dengan insektisida. Pola tanam melaui pergiliran tanaman dengan bukan padi. Penanaman varietas tahan terhadap wereng coklat. Sanitasi dengan mencabut dan membenamkan tanaman sakit

PENYAKIT HOJA BLANKA

Terdapat hanya di Amerika Tengah, Amerika Selatan dan Karibia. Pertama kali dilaporkan tahun 1935 di Kolombia. Insiden penyakit tercatat selalu rendah, kecuali tahun 1981-1985 terjadi outbreak di Amerika Tengah

Gejala Penyakit

Tanaman yang terinfeksi menjadi kerdil. Terdapat garis-garis klorotik/ kuning pada daun. Pada beberapa kasus helaian daun menjadi putih.

Penyebab Penyakit

Penyakit disebabkan oleh Rice hoja blanca virus (RHBV) yang termasuk group Tenuivirus, partikelnya filamentous, dengan lebar 3-4 nm, genomnya RNA rantai tunggal, mempunyai satu jenis coat protein

Siklus Penyakit

Wereng Sogatodes orizicola adalah vektor utama RHBV. S. Cubanus dapat menularkan RHBV dari padi ke rumput-rumputan seperti Echinochloa, tetapi tidak dari padi ke padi atau dari rumput ke padi. Makan akuisisi vektor 15 menit-1 jam, periode laten 30-36 hari, makan inokulasi 30 menit-1 jam, sirkulatif, provagatif, dan transovarial.

Periode laten melebihi panjang hidup vektor jantan (14-24 hari) dan betina (30-44 hari). 5-15% dari populasi vektor di lapangan dapat menyebarkan RHBV. Insiden RHBV sangat tergantung dari jumlah nimfa vektor yang infektif. Mengingat periode laten yang sangat panjang, tanaman sakit tampaknya tidak menjadi sumber infeksi untuk tanaman dalam musim yang sama

Pengendalian Penyakit

Penanaman varietas padi yang resisten terhadap RHBV atau terhadap vektornya pernah dilakukan dan berhasil dengan baik. Menanam pada saat populasi vektor rendah dilaporkan sangat efektif mengurangi insiden penyakit

Sekian, Semoga bermanfaat




Sponsored Links
Loading...
loading...

Dukung Kami dengan Like Fanpage Di Facebook

Loading...

Blog Archive