Cara Pendongkrak Penggemukan Bobot Kambing dan Sapi

.
.

Cara Penggemukan Sapi - Di sini focus pada penggunaan herbal tradisional, jangan sepelekan peran empon-empon tanaman obat/ jamu tradisi leluhur kita jaman dulu kala. Memangnya siapa yang memberitahu leluhur kita,dulu kala? Kalau empon-empon tersebut berkhasiat untuk kesehatan tubuh? Padahal saat itu belum ada, bermacam ujicoba secara ilmiah untuk menilik fungsinya.Itulah kehebatan nenek moyang kita.

Dan sekarang dengan berpedoman resep-resep yang saat itu di tulis di atas lempeng batu, tulang dan daun lontar, kita bisa mengambil manfaatnya. Bukan sekedar untuk kesehatan manusia, malah sudah di kembangkan untuk kesehatan hewan ternakan juga. Khusus untuk kesehatan ternak, topic kali ini.
Cara Penggemukan Sapi
Cara Penggemukan Sapi
PENDONGKRAK PENGGEMUK BOBOT KAMBING DAN SAPI 
BAHAN HERBAL TRADISIONAL
  • Temulawak           1 kg
  • Kunyit                    1 kg
  • Jahe                    0,5 kg
  • Daun Sirih             1 kg
  • Asam Jawa        0.5 kg
  • Tetes Tebu           1 kg
  • EM 4                 250 ml
  • Air bersih           20 ltr
CARA PEMBUATAN :
  • Siapkan bahan herbal, cuci bersih.
  • Blender/ parut semua bahan, termasuk asam jawa sudah di buang bijinya.
  • Campurkan semua hasil blender dalam suatu wadah lalu diperas, hasil perasan ini di sendirikan pada wadah. Bahan exstrak dari perasan di tambah air bersih, di ambilkan dari jatah air yang 20 liter sebanyak 1 liter, lalu diperas kembali, hasil perasan di campurkan pada hasil perasan yang pertama. Bahan herbal yang telah mengalami 2 kali perasan di tambah sedikit tetes, di bentuk butiran kecil 3 – 5 gram lalu di keringkan, bisa di simpan sebagai obat herbal untuk ternak, daripada di buang percuma, begitu.
  • Hasil perasan ( dua kali perasan ), di tambahkan air bersih 19 liter dan EM 4 250 ml. Dimasukkan pada drum atau jerigen. Begitu juga tetes 1 kg dicampurkan.
  • Tutup rapat drum/ jerigen, biarkan proses fermentasi selama 20 hari. Tiga hari sekali drum/ jerigen diaduk-aduk sekaligus mengeluarkan gas hasil fermentasi.
Aturan pakai setiap 5 – 10 ml dicampur air minum 1 liter atau bisa di campurkan pada pemberian pakan, ini untuk dosis ternak kambing, sedang untuk sapi aturan pakai setiap  hari membutuhkan 100 ml yang di campurkan pada komboran. Bisa juga di berikan model Cekok langsung, untuk kambing sekali cekok perlu herbal  sebanyak 100 ml pemberian seminggu sekali. Sedang untuk sapi, sekali cekok perlu 250 – 500 ml, inipun hanya seminggu sekali.

Hasil ujicoba pada kambing, jika tidak pakai herbal fermentasi pertumbuhan 2 – 3 kg/ bulan jika pakai herbal pertumbuhan 4 – 5 kg/bulan. Sedang pada ternak sapi ( sapi minimal umur 1 tahun), untuk sapi jenis ongole atau turunan ongole, pertumbuhan menjadi 1, 05 – 1,1 kg/ hari, sedang yang tidak pakai herbal pertumbuhan 0,4 – 0,5 kg/ hari. Untuk jenis sapi Simmental atau limousen pertumbuhan mencapai 1,3 – 1, 5 kg/ hari. Jika tidak pakai herbal pertumbuhan 0,8 kg/ hari.

Efek pemberian herbal daya tahan tubuh ternak meningkat, penyakit kembung dan cacing yang biasanya selalu menyerang ternak, tidak pernah muncul. Satu lagi, bau kotoran dan urin terkurangi secara nyata sekali. Ini di mungkinkan jika metabolisme dalam tubuh ternak bekerja optimal.Begitu rekan-rekan peternak ulasan singkat kali ini, semoga bermanfaat.
Sponsored Links
loading...
Loading...
.

Dukung Kami dengan Like Fanpage Di Facebook

Blog Archive