Begini Perbedaan Nasib Petani Indonesia Dengan Negara Maju

.
.
Nasib Petani Indonesia boleh dibilang tidak berbanding lurus dengan hasil tani mereka. Indonesia merupakan Negara yang mendapat julukan Negara Agraris. Julukan ini mengacu pada kenyataan bahwa lahan pertanian Indonesia sendiri sangat luas, dengan sebagian besar mata pencaharian penduduk kita sebagai petani. Bahkan hampir semua orang di negeri ini memakan nasi.
Meskipun negara kita merupakan penghasil beras peringkat 3 di dunia menurut Farm and Ranch Guide mengalahkan Thailand dan Vietnam, tapi kenapa nasib petani di indonesia masih sungguh ironis? Berikut 5 perbedaan petani di Indonesia dengan petani di negara maju.

1.Pendidikan

Petani di Indonesia dengan petani di Jepang sangat berbeda. Dari segi pendidikan petani di Indonesia tak jarang mereka hanya lulus di pendidikan sekolah dasar, bahkan ada yang sama sekali tak berpendidikan hingga kebanyakan mereka sekedar menjadi buruh tani.
Pendidikan (c) asiaexplorers
Pendidikan (c) asiaexplorers
Namun berbeda petani di negara Jepang. Pemeritah Jepang fokus untuk mengembangkan petaninya dari skill dan penghasilan, sehingga negara Jepang mempunyai standard pendidikan dalam keahlian bertani.
TOTAL SHARED 20

2.Gaya Hidup

Gaya hidup petani Indonesia terbilang terbatas, bahkan banyak yang kekurangan. Hal ini karena hasil tani mereka dibayar murah, padahal sampai ke konsumen harganya bisa melejit. Selain itu latar belakang pendidikan yang rendah juga menyebabkan banyak petani sulit bangkit dari keterpurukan ekonominya.
Gaya Hidup (c) fourwinds10
Gaya Hidup (c) fourwinds10
Di Thailand para petaninya rata-rata memiliki usaha sampingan dan membuka bisnis taninya, hingga para petani di Thailand dapat memenuhi segala kebutuhan mereka. Untuk membiayai sekolah anak hingga ke perguruan tinggi bisa, bahkan profesi petani di Thailand menjadi warisan anak cucu mereka.

3.Kualitas

Produk Tani di Indonesia tak kalah dengan luar negeri, kualitas hasil pertanian Indonesia cukup bagus dan petani Indonesia sendiri kompeten mengelola pertaniannya secara langsung. Hal ini berkat mengandalkan kemampuan peramalan yang turun langsung dari nenek moyang mereka.
Kualitas (c) honeyizza
Kualitas (c) honeyizza
Untuk sebuah kualitas produksi pertanian, para petani di negara maju membawa hasil panennya untuk melakukan tes uji kualitas, dan meminta informasi tentang mengoptimalkan penanaman berikutnya.

TOTAL SHARED 20

4.Teknologi

Negara Indonesia memiliki potensi yang sangat luar biasa. Tetapi para petaninya masih menggunakan alat tradisonal untuk mengelola pertaniannya. Meskipun sudah memiliki teknologi termutakhir yang menggunakan traktor, tak jarang ada juga yang masih menggunakan kerbau untuk pengelolahan karena tebilang lebih ekonomis. Lagi-lagi, terkendala finansial.
Teknologi (c) hanialfarouqy
Teknologi (c) hanialfarouqy
Berbeda dengan di Jepang mereka sudah menggunakan teknologi yang sangat canggih. Pekerjaan petani di Jepang bukanlah pekerjaan dengan level ekonomi menengah ke bawah. Dalam keseharian para petani di Jepang mereka menggunakan teknologi modern seperti transplanter, sepeda listrik, dan rumah kaca. Sebenarnya teknologi tersebut para petani Indonesia ada yang sudah mengaplikasikannya. Namun bedanya, teknologi-teknologi tersebut sudah menjadi standar dalam bertani di Jepang. 

5.Jaminan

Di Indonesia sendiri masih belum memiliki jaminan untuk para petani, karena pemerintah Indonesia sendiri belum memberikan subsidi yang optimal bagi perbaikan nasib dan kehidupan petani.
Jaminan (c) previews
Jaminan (c) previews
Berbeda halnya di luar negeri selain jaminan petani yang mengalami gagal panen, petani di Amerika juga mendapat bantuan pengetahuan dan teknologi dari berbagai pihak, terutama universitas. Mereka bisa dengan mudah mendapat informasi bibit unggul terbaru, kondisi cuaca harian, bahkan harga berbagai jenis panenan.
Meskipun negara Indonesia menjadi penghasil beras peringkat 3 dunia. Negara kita masih kalah dalam hal mengembangkan sumber daya manusia dalam negeri. Padahal negara Thailand dan Jepang masih dibawah negara kita dalam hal penghasil beras.
Seandainya pemerintah punya fokus khusus pada nasib petani, tentu Indonesia tak harus membuka keran impor beras yang tidak perlu.
Sumber  : www.boombastis.com
Sponsored Links
loading...
Loading...
.