Begini Sejarah Teknologi Penggilingan Padi

.
.







A .LESUNG DAN ALU 


1. SPESIFIKASI ALAT 
  • Kapasitas per jam = 15 sampai 20 menit 
  • Dimensi = (P x L x T) 120 x 15 x 17 (cm) 
  • Berat bersih = 5 kg 
  • Penggerak = manusia sebanyak 3 sampai 4 orang 
2. BAGIAN-BAGIAN DAN FUNGSI ALAT
      Lesung ; terbuat dari kayu utuh yang diceruk mirip perahu. Cerukan pada kayu tersebut berfungsi sebagai tempat gabah ditumbuk.
        Alu ; terbuat dari kayu yang bentuknya bulat panjang seperti pipa. 

 3. KEMAMPUAN KERJA ALAT 
            Alat tradisional ini bisa menggiling padi kurang 5 Kg, dalam sekali giling dengan waktu kurang lebih 15 sampai 20 menit. Selain memiliki nilai budaya sangat kuat, beras yang dihasilkan dengan cara menumbuk ini konon juga hasilnya akan lebih bagus dari padi yang digiling. Padi tumbuk aroma wangi beras dapat terjaga serta rasanya juga jauh lebih gurih bahkan harganya juga lebih mahal. Tidak hanya itu, dengan menggunakan tumbuk padi ini presentase gabah menjadi beras juga lebih banyak dari pada penggilingan modern seperti yang ada di pabrik penggilingan maupun penggilingan keliling. 

4. CARA KERJA ALAT 
     1. Taruh gabah di atas lesung
     2. Kemudian ambil lah alu, pukul alat penumpuk padi (alu) ke arah lesung
     3. Lakukan langkah 1 dan 2 sampai kulit gabah tersebut pecah.
     4. Setelah selesai gabah dan melanjutkan proses selanjutya.

 5. PERAWATAN ALAT
           Apabila alat tersebut sudah habis dipakai sebaiknya dibersihkan dari sisa-sisa padi yang habis di tumbuk, dan alat ditaruh di tempat yang kering dan tidak lembab agar alat tersebut tetap awet dan tidak hancur tidak dimakan rayap . 


B. ALAT PENGGILING PADI SEDERHANA RUBBER ROLL
 


1. SPESIFIKASI ALAT ATAU MESIN 
  •  Ukuran Rol Karet / Dimension d Rubber Roll      = 132,4 x 111,25 mm 
  •  Tenaga / Required Power                                    = 4 HP 
  •  Dimensi Pull Utama                                             = 110 mm x 85 mm 
  •  Kapasitas /Capacity                                            = 500 Kgs / Hr 
  •  Putaran = 1050 rpm - Tinggi Total / Height Body = 1570 mm 
  •  Dimensi Bodi / Dimensions (Body drty)               = 735 mm x 600 mm
  •   Berat                                                                 = 500 kg 

2. BAGIAN-BAGIAN DAN FUNGSI ALAT
    1. Shutter                     = berfungsi untuk sebagai katup utama.
    2. Feeding roll              = berfungsi sebagai untuk rol perata.
    3. Roll gap adjuster      = berfungsi sebagai pengatur jarak rol karet.
    4. Wind adjuster 1        = berfungsi sebagai pengatur udara.
    5. Satand                     = berfungsi sebagai penahan..
    6. Hopper                   = berfungsi sebagai corong masuk padi/gabah.
    7. Feed adjuster          = berfungsi sebagai pengatur masukan padi.
 
    8. Distribution              = berfungsi sebagai plat pembagi padi/gabah.
    9. Wind adjuster 2       = berfungsi Sebagai pengatur udara 2 pada mesin pengiling.
   10. First outlet              = berfungsi sebagai untuk saluran utama.
   11. Second outlet         = berfungsi sebagai untuk saluran ke-dua.

 3. KEMAMPUAN KERJA ALAT ATAU MESIN
                  Kapasitas produksi riil antara 0,3 – 0,7 ton beras per jam. Pada umumnya pemindahan beras dari husker ke polisher dilakukan oleh tenaga manusia. 

4. CARA KERJA ALAT ATAU MESIN 
                 Mula-mula tumpukan padi disiapkan di dekat lubang pemasukan (corong sekam) gabah. Mesin penggerak dan mesin pemecah kulit dihidupkan, kemudian corong sekam dibuka-tutup dengan alat klep penutup. Proses pemecah kulit dilakukan 2 kali (ulangan) dan diayak 1 kali dengan alat ayakan beras pecah kulit agar dihasilkan beras pecah kulit (BPK). Ayakan BPK untuk varietas butir bulat (ukuran lubang ayakan 0,8 inci) dan butir panjang (ukuran lubang ayakan 1 inci) berbeda. Proses pemecah kulit berjalan baik bila butir gabah pada beras pecah kulit tidak ada. Namun bila masih banyak butir gabah harus distel kembali struktur rubber roll dan kecepatan putarannya. Memecah kulit gabah dengan cara memberikan tenaga tarik akibat kecepatan putar yang berbeda dari dua silinder karet yang dipasang berhadapan. Persentase gabah terkupas, beras patah dan beras menir tergantung pada kerapatan dan kelenturan silinder karet ini. Silinder yang telah mengeras atau yang terlalu rapat satu sama lain akan meningkatkan jumlah beras patah dan beras menir, sedangkan jarak kedua silinder yang renggang akan menyebabkan persentase gabah tidak terkupas meningkat. Biasanya gabah yang tidak terkupas akan dipisahkan dari beras pecah kulit dan dimasukkan lagi ke dalam pengumpan hingga semuanya terkupas. 

 5. PERAWATAN ALAT ATAU MESIN 
         Hindarkan dari air agar tahan lama dan simpan pada tempat yang tidak tergaggu dari anak-anak.kemudian bersihkan setelah pemakaian selesai. 

C.  MESIN PENGUPAS PADI POLES 


1. SPESIFIKASI ALAT ATAU MESIN 
  •  Model = SB-10D.
  •  Dimensi = 72x70x170 cm. 
  • Kapasitas = 900 kg / jam.
  •  Daya = 45 kw. 
  • Putaran = 2450 rpm. 
  •  Berat = 1 ton. 
  • Harga = Rp 7.600.000,00.
 2. BAGIAN-BAGIAN ALAT ATAU MESIN INLET 
    • Material = berfungsi untuk pemisah batu-batuan 
      • Hopper Scale = berfungsi untuk Corong tuang Precleaner
        • Paddy Husker = berfungsi sebagai tempat padi mengelupas kulitnya 
          •  Destoner = berfungsi untuk pemisah sekam dan beras pecah kulit 
            • Whitener = berfungsi sebagai tempat membuat beras menjadi putih 
              •  Polisher = berfungsi sebagai tempat memoles beras
                •  Shutter Scale = berfungsi sebagai penyortiran hasil giling padi menjadi beras

                   3. KEMANPUAN KERJA ALAT ATAU MESIN 
                                 Alat ini menpunyai kemanpuan kerja dengan kapasitas 900 kg Dan alat ini sangat bagus karna dapat meringankan beban manusia sehingga manusia tidak perlu lagi menumbuk padinya lagi dengan mengunakan alat pengiling ini. 

                   4. CARA KERJA ALAT ATAU MESIN 
                                  Gabah dimasukkan melalui corong 1, diproses, hasilnya berupa gabah yang sudah terkelupas kulit luarnya (keluar melalui lubang 2) dan limbah berupa sekam yang keluar melalui lubang 3. Dari nomor 2, gabah kemudian dimasukkan ke corong no 4, diproses, hasilnya berupa dedak alias bekatul yang keluar melalui lubang 5 dan beras yang keluar melalui lubang 6. 

                   5. PERAWATAN ALAT ATAU MESIN
                          Matikan mesin setelah dipakai agar tahan lama dan hindarkan yang bisa membahayakan mesin,kemudian mesin yang dipakai harus benar-benar di jaga dengan baik.

                  D. MESIN PENGUPAS GABAH MENJADI BERAS PUTIH (PENGGILING PADI dan BERAS)



                  1. SPESIFIKASI ALAT ATAU MESIN   
                  • Mesin Pecah Kulit (HC6BV)   
                  • Kapasitas per jam        = 1300 – 1500 kg / jam (1100 rpm)   
                  • Dimensi (P x L x T) 169,5 x 89,95 x 86,35 (cm)   
                  • Berat bersih                  = 201 kg   
                  • Motor penggerak          = 15 PK starter   
                  • Kelengkapannya            = Van Belt, Poley, Pompa Keong, Pondasi   
                     PEMUTIH BERAS 
                  • Polysher / Mesin pemutih beras
                  •  Hongsui N – 70 
                  • Ichi – 70 
                  • Kapasitas beras putih = 500 – 700 kg/jam (750 rpm) per jam 
                  • Dimensi (P x L x T) 138 x 50 x 129 (cm) 
                  • Berat bersih = 155 kg 
                  • Motor penggerak = 16 PK starter KUBOTA
                  •  Kelengkapannya = Van Belt, Poley, Pomap Keong, Pondasi 
                  2. BAGIAN-BAGIAN ALAT ATAU MESIN DAN FUNGSINYA 
                    • PADDY CLEANER              =    berfungsi untuk memisahkan kotoran / benda asing yang bercampur dalam gabah. 
                      • PADDY HUSKER                   =     Berfungsi untuk mengupas kulit gabah. 
                        • SEPARATOR                           =   Berfungsi untuk memisahkan gabah yang bercampur dengan beras pecah kulit. 
                          • DE-STONER                        =   Berfungsi untuk memisahkan batu yang bercampur dengan BPK atau beras. 
                            • POLISHER ABRASSIVE        =    Pra poles. 
                              • POLISHER FRICTION           =    Berfungsi untuk mempemutih akhir / penyosohan. 
                                • RICE REFINER                       =    Berfungsi untuk mencuci permukaan biji beras. 
                                  • RICE SIFTER                     =  Berfungsi untuk memisahkan beras kepala dgn beras patah serta menir.
                                    • RICE GRADER                  = Berfungsi untuk memisahkan beras kepala dari pencampuran beras patah.
                                      3. KEMANPUAN KERJA ALAT ATAU MESIN 
                                                   Alat ini menpunyai kemanpuan kerja dengan 1300 – 1500 kg perjam dengan alat ini menbantu petani untuk mengiling padinya dengan cepat.. 

                                      4. CARA KERJA ALAT ATAU MESIN
                                                   Prinsip kerjanya memecah kulit gabah dengan cara memberikan tenaga tarik akibat kecepatan putar yang berbeda dari dua silinder karet yang dipasang berhadapan. Persentase gabah terkupas, beras patah dan beras menir tergantung pada kerapatan dan kelenturan silinder karet ini. Silinder yang telah mengeras atau yang terlalu rapat satu sama lain akan meningkatkan jumlah beras patah dan beras menir, sedangkan jarak kedua silinder yang renggang akan menyebabkan persentase gabah tidak terkupas meningkat. Biasanya gabah yang tidak terkupas akan dipisahkan dari beras pecah kulit dan dimasukkan lagi ke dalam pengumpan hingga semuanya terkupas. Pekerjaan ini dilakukan menggunakan mesin lain yang disebut mesin pemisah BPK dan gabah, atau secaram umum disebut pengayak.

                                         5. PERAWATAN ALAT ATAU MESIN
                                                   Cara merawat alat ini adalah menjaga alat agar tidak berkarat supaya tidak cepat rusak, dan setelah habis dipakai alat dibersihkan dari biji-bijian yang melekat pada mesin pengering padi.
                                      Sponsored Links
                                      loading...
                                      Loading...
                                      .

                                      Dukung Kami dengan Like Fanpage Di Facebook

                                      Blog Archive